Monthly Archives: Juli 2012

Ribuan Umat Hindu Ikuti Upacara Tawur Kesanga

Standar

Ribuan Umat Hindu Ikuti Upacara Tawur Kesanga

candi prambanan serba-serbi

candi prambanan serba-serbi

KESRA–6 MARET: Ribuan umat Hindu mengikuti upacara Tawur Kesanga tahun Caka 1930 di pelataran Candi Prambanan yang terletak di perbatasan provinsi Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Kamis (6/3).

MI: Ribuan umat Hindu mengikuti upacara Tawur Kesanga tahun Caka 1930 di pelataran Candi Prambanan yang terletak di perbatasan provinsi Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Kamis (6/3).

Upacara Tawur Kesanga merupakan rangkaian persiapan hari raya Nyepi yang sebelumnya didahului dengan upacara Melasti yakni upacara pembersihan semesta dan sarana sembahyang.

Menurut Ketua Panitia Hari Raya Nyepi, I Gusti Gede Hendrata Wisnu dalam Tawur Kesanga dilakukan persembahan suci/caru berupa panca satya yang disimbolkan dalam lima ayam dengan lima warna yang berbeda. “Ini hanya simbolisasi dalam Tawur Kesanga, sedangkan untuk Tawur Agung persembahan suci biasanya berupa kepala kerbau, tetapi ini dilakukan di masing-masing pura,” katanya.

Dia mengatakan dalam Tawur Kesanga upacara sembahyang dipimpin oleh tiga pandita yakni Sri Kanjeng Begawan Istri Agung Ratu Gayatri, Pandita Ida Sri Begawan Gede Putra Manuwarsa, dan Romo Pandito Pujobroto Gati atau Romo Miming.

Ia mengatakan setelah melakukan Tawur Kesanga maupun Tawur Agung selanjutnya umat Hindu akan melakukan brata penyepian yang terdiri dari amati lelungan (tidak bepergian), amati karyo (tidak bekerja), amati lelanguan (tidak melampiaskan indria, seperti hura-hura/hiburan), dan amati geni (tidak menyalakan api). “Tetapi yang terpenting adalah perenungan dan introspeksi diri,” katanya.

Upacara Tawur Kesanga ini dihadiri umat Hindu dari DIY, Jateng, dan beberapa daerah seperti Bali, dan Jawa Barat. Mayoritas umat Hindu yang hadir mengenakan pakaian adat Bali tetapi tidak sedikit pula yang

mengenakan pakaian adat Jawa. Upacara tersebut juga dihadiri Gubernur Jateng Ali Mufiz, Parisada Hindu Dharma Pusat serta wakil Bupati Klaten, Jateng.

Candi Hindu dan Keemasan Peradaban Nusantara

Standar

Candi Hindu dan Keemasan Peradaban Nusantara

KAWASAN arkeologi yang memiliki banyak sekali peninggalan purbakala, salah satunya Yogyakarta. Peninggalan-peninggalan tersebut berupa candi-candi, istana dan makam raja-raja, goa-goa maupun tempat-tempat peristirahatan raja-raja zaman dulu. Semua peninggalan tersebut tersebar hampir di seluruh kawasan DIY dari barat di hingga ujung timur.

desain candi prambanan

desain candi prambanan

Dengan diketemukannya kompleks Candi Prambanan atau biasa disebut juga Candi Loro Jonggrang di sekitar pinggiran kota Yogyakarta ke arah timur yang berbatasan dengan Propinsi Jawa Tengah, para ahli berpendapat dulu di sekitar daerah tersebut merupakan pusat kebudayaan dan ibu kota kerajaan. Bukti-bukti tertulis yang ditemukan pada candi-candi tersebut juga membuktikan bahwa Jawa Tengah pada pemerintahan Mataram Kuno merupakan masa keemasan perkembangan agama Hindu di Jawa.

Tentang kapan tepatnya candi Hindu terbesar di Jawa ini didirikan, sampai sekarang data otentik tentang hal ini belum ditemukan. Para ahli purbakala pun banyak yang berbeda penafsiran tentang kapan tepatnya Candi Prambanan ini berdiri. Tetapi para ahli arkeologi tersebut mempunyai kesamaan pendapat mengenai penemuan yang menuliskan bahwa zaman kejayaan Kerajaan Mataran Hindu di Jawa Tengah berkisar antara abad VII dan X Masehi. Dari kesamaan pendapat ini, Candi Prambanan yang merupakan candi Hindu termegah dan merupakan pusat kerajaan maka bisa disimpulkan bahwa candi ini berdiri diperkirakan pada abad VIII Masehi.

Mengenai siapa yang mendirikan Candi Prambanan juga masih simpang-siur. Menurut beberapa ahli pada masa itu di Jawa Tengah hanya satu dinasti yang memerintah yaitu Dinasti Syailendra yang menganut agama Buddha. Tetapi, ada juga sebagian ahli menuliskan bahwa pada masa tersebut ada dua dinasti yang memerintah Jawa Tengah, yakni Dinasti Syailendra dan Dinasti Sanjaya yang menganut agama Hindu. Bukti adanya dua dinasti yang memerintah Jawa Tengah dapat ditemukan di dua prasasti. Prasasti Canggal yang berangka tahun 732 Masehi membuktikan bahwa dinasti Sanjaya berkuasa dari tahun 732-907 Masehi. Sedangkan dinasti Syailendra dibuktikan dengan ditemukannya Candi Kalasan yang beraliran Buddha dengan menuliskan dinasti Syailendra berkuasa pada abad VII.

Bukti otentik dan data yang jelas yang berisi tentang kapan dan siapa raja yang membangun Candi Prambanan sampai hari ini belum diketahui. Satu-satunya bukti yang dihubungkan dengan tahun pendirian candi ini adalah sebuah prasasti yang berangka tahun 856 Masehi di Desa Wukir, Yogyakarta tersebut, menyebutkan Rakai Pikatan dari Dinasti Sanjaya mendirikan sebuah candi yang dideskripsikan cocok dengan gambaran Candi Prambanan. Ini diperkuat dengan tulisan pendek yang ditemukan pada Candi Prambanan yang menyebutkan nama Rakai Pikatan, sehingga disimpulkan candi ini berdiri pada abad IX.

Candi Prambanan ditemukan pada tahun 1733 oleh C.A. Lons dengan keadaan yang mengenaskan, bangunan dalam keadaan runtuh dan ditumbuhi semak belukar, dan baru tahun 1885 oleh Jr. JW Yzerman, Dr Groneman dan Th Van Erp mencoba mengumpulkan bagian-bagian candi. Usaha pemugaran candi ini terus berlanjut dan akhirnya selesai pada tahun 1982 dengan jumlah keseluruhan dalam kompleks Candi Prambanan terdiri atas 16 bangunan candi besar dan kecil. Di antaranya Candi Ciwa, Candi Wisnu, Candi Brahma, Candi Nandi, Candi Apit, Candi Kelir dan puluhan candi kecil-kecil.

Kompleks bangunan Candi Prambanan terdiri atas tiga halaman, yaitu halaman luar yang dikelilingi oleh tembok yang berukuran 222 m x 390 m, kedua adalah halaman tengah yang dikelilingi oleh tembok berukuran 110 m x 110 m, sedangkan halaman terakhir merupakan pusat candi yang dikelilingi oleh tembok berukuran 110 m x 110 m. Sementara untuk menghubungkan ketiga halaman tersebut terdapat empat buah gapura yang terletak pada keempat sisi. Semua candi tersebut terletak di pusat halaman tengah.

Catatan tentang fungsi candi-candi tersebut juga tidak ada, tetapi seperti telah disebutkan, bahwa Candi Prambanan dipercaya pada masa itu sebagai pusat kebudayaan dan ibu kota kerajaan. Maka disimpulkan bahwa kompleks Candi Prambanan merupakan tempat persembahyangan raja-raja. Ini dapat dilihat dari besar dan luasnya bangunan kompleks yang megah, yang dibangun khusus untuk kerabat keraton. Hal ini terlihat dari pahatan atau relief pada sekeliling candi yang menggambarkan makhluk-makhluk sorga, dan replika Gunung Mahameru yang diyakini merupakan tempat bersemayamnya dewa-dewa. Selain itu, terdapat arca Nandiswara dan Mahakala yang merupakan manifestasi dari Dewa Ciwa yang dianut oleh Dinasti Sanjaya yakni Hindu Ciwa.

Dari Spiritual ke Ekonomis

Sejarah terus berubah seiring dengan makin tuanya usia bumi, begitu pula dengan perkembangan kebudayaan yang makin lama makin tergeser, kebudayaan dan kepercayaan yang telah ada terlebih dahulu tergeser dengan kebudayaan dan kepercayaan baru.

Pesatnya perkembangan pengaruh Islam dari Gujarat, India yang masuk ke Indonesia lewat pesisir Jawa, juga berpengaruh terhadap runtuhnya Kerajaan Hindu Majapahit, akhirnya kebudayaan ini terus bergeser ke arah timur. Hal ini yang juga mengakibatkan peninggalan-peninggalan Kerajaan-kerajaan Hindu seperti candi-candi mulai ditinggalkan fungsinya sebagai sarana spiritual dan peribadatan.

Memasuki abad modern sejak abad ke-19, peninggalan dari zaman klasik dari abad IV, sebagian besar peninggalan candi-candi kecil yang terkubur di dalam tanah akibat bencana meletusnya Gunung Merapi, mulai kembali ditemukan oleh ahli-ahli arkeologi. Penemuan-penemuan yang diawali dengan ditemukannya dua candi terbesar di Jawa yakni Candi Prambanan dan Candi Borobudur.

Sejalan dengan perkembangan dunia pariwisata akhirnya dua candi besar — Candi Borobudur dan Prambanan — serta Keraton Ratu Boko oleh pemerintah dijadikan objek wisata andalan DIY dan Jawa Tengah yang pengelolaannya diserahkan kepada pihak swasta yakni PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko. Tetapi, perubahan fungsi ini tidak secara keseluruhan. Umat Hindu khususnya yang berada di DIY dan Jawa Tengah masih memandang Candi Prambanan dan kompleks Keraton Ratu Boko sebagai tempat suci umat Hindu dan juga sebagai peninggalan terpenting umat Hindu di Jawa. Walaupun tidak setiap saat umat Hindu di DIY dan Jawa Tengah dapat melalukan persembahyangan di Candi Prambanan, acara ritual dalam kaitan hari besar agama Hindu rutin setiap tahun diadakan di Candi Prambanan dan Keraton Ratu Boko. Misalnya upacara Tawur Agung atau Marisudha Bumi untuk menyambut hari raya Nyepi.

Biasanya ribuan umat Hindu yang tesebar di DIY dan Jawa Tengah hadir pada upacara di Candi Prambanan dan Keraton Ratu Boko ini untuk melakukan persembahyangan. Pada hari ini biasanya juga pihak pengelola PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko sengaja tidak memungut bayaran tiket tanda masuk, pada hari ini pula Candi Prambanan dan Keraton Ratu Boko sengaja diprioritaskan untuk upacara Marisudha Bumi dan acara-acara kepariwisataan ditiadakan. Biasanya upacara dimulai di Keraton Ratu Boko untuk selanjutnya dikirab menuju Candi Prambanan dan puncak acara Tawur Agung ini dipusatkan di Candi Prambanan.

Candi-candi kecil tersebar di wilayah Yogyakarta. Pergeseran nilai-nilai kepercayaan dan praktik spiritual juga sering dijumpai dalam bentuk semedi atau tirakatan oleh masyarakat Jawa sekarang yang dilakukan di candi-candi kecil. Kebanyakan dari situs-situs atau candi-candi kecil tersebut kondisinya sangat memprihatinkan dan kurang terurus. Terlebih lagi apabila disertai legenda yang berkembang di masyarakat. Mungkin ini yang menyebabkan candi yang sudah cukup tua usianya kelihatan angker dan mistis, sehingga cocok menjadi tempat untuk bersemedi atau bertirakat. Misalnya Candi Abang di Kecamatan Berbah, Piyungan, Yogyakarta. Menurut cerita yang berkembang, tempat ini dihuni makhluk halus bernama Kiai Jagal yang berbadan besar tetapi kerap kali menolong warga.

Ada juga Goa Sentono yang di dalamnya terdapat situs berbentuk lingga dan yoni yang menurut cerita dihuni oleh makhluk halus berwujud wanita cantik. Tempat ini sering kali didatangi orang-orang yang ingin bertirakat untuk mendaptkan pengasihan atau kekayaan. Cerita mistis juga berkembang di sekitar keberadaan situs Payak, sebuah permandian yang dipercaya sebagai tempat mandi Dewa Siwa. Di tempat ini menurut juru kunci di sana, tempat tinggal Dewa Ciwa yang dapat menyembuhkan berbagai penyakit. Hal ini pernah terbukti kebenarannya, setelah ada orang sakit keras dan melakukan tirakat di tempat tersebut, setelah beberapa lama orang tersebut sembuh. Cerita-cerita semacam ini banyak sekali dijumpai pada masyarakat di sekitar candi-candi yang tersebar di Yogyakarta.

MISTERI CANDI PRAMBANAN

Standar

MISTERI CANDI PRAMBANAN

misteri candi prambanan

misteri candi prambanan

Candi Prambanan adalah bangunan luar biasa cantik yang dibangun di abad ke-10 pada masa pemerintahan dua raja, Rakai Pikatan dan Rakai Balitung. Menjulang setinggi 47 meter (5 meter lebih tinggi dari Candi Borobudur), berdirinya candi ini telah memenuhi keinginan pembuatnya, menunjukkan kejayaan Hindu di tanah Jawa. Candi ini terletak 17 kilometer dari pusat kota Yogyakarta, di tengah area yang kini dibangun taman indah.

Ada sebuah legenda yang selalu diceritakan masyarakat Jawa tentang candi ini. Alkisah, lelaki bernama Bandung Bondowoso mencintai Roro Jonggrang. Karena tak mencintai, Jonggrang meminta Bondowoso membuat candi dengan 1000 arca dalam semalam.

Permintaan itu hampir terpenuhi sebelum Jonggrang meminta warga desa menumbuk padi dan membuat api besar agar terbentuk suasana seperti pagi hari. Bondowoso yang baru dapat membuat 999 arca kemudian mengutuk Jonggrang menjadi arca yang ke-1000 karena merasa dicurangi.

Candi Prambanan memiliki 3 candi utama di halaman utama, yaitu Candi Wisnu, Brahma, dan Siwa. Ketiga candi tersebut adalah lambang Trimurti dalam kepercayaan Hindu. Ketiga candi itu menghadap ke timur. Setiap candi utama memiliki satu candi pendamping yang menghadap ke barat, yaitu Nandini untuk Siwa, Angsa untuk Brahma, dan Garuda untuk Wisnu. Selain itu, masih terdapat 2 candi apit, 4 candi kelir, dan 4 candi sudut. Sementara, halaman kedua memiliki 224 candi.

Memasuki candi Siwa yang terletak di tengah dan bangunannya paling tinggi, anda akan menemui 4 buah ruangan. Satu ruangan utama berisi arca Siwa, sementara 3 ruangan yang lain masing-masing berisi arca Durga (istri Siwa), Agastya (guru Siwa), dan Ganesha (putra Siwa). Arca Durga itulah yang disebut-sebut sebagai arca Roro Jonggrang dalam legenda yang diceritakan di atas.

Di Candi Wisnu yang terletak di sebelah utara candi Siwa, anda hanya akan menjumpai satu ruangan yang berisi arca Wisnu. Demikian juga Candi Brahma yang terletak di sebelah selatan Candi Siwa, anda juga hanya akan menemukan satu ruangan berisi arca Brahma.

Candi pendamping yang cukup memikat adalah Candi Garuda yang terletak di dekat Candi Wisnu. Candi ini menyimpan kisah tentang sosok manusia setengah burung yang bernama Garuda. Garuda merupakan burung mistik dalam mitologi Hindu yang bertubuh emas, berwajah putih, bersayap merah, berparuh dan bersayap mirip elang. Diperkirakan, sosok itu adalah adaptasi Hindu atas sosok Bennu (berarti ‘terbit’ atau ‘bersinar’, biasa diasosiasikan dengan Dewa Re) dalam mitologi Mesir Kuno atau Phoenix dalam mitologi Yunani Kuno. Garuda bisa menyelamatkan ibunya dari kutukan Aruna (kakak Garuda yang terlahir cacat) dengan mencuri Tirta Amerta (air suci para dewa).

Kemampuan menyelamatkan itu yang dikagumi oleh banyak orang sampai sekarang dan digunakan untuk berbagai kepentingan. Indonesia menggunakannya untuk lambang negara. Konon, pencipta lambang Garuda Pancasila mencari inspirasi di candi ini. Negara lain yang juga menggunakannya untuk lambang negara adalah Thailand, dengan alasan sama tapi adaptasi bentuk dan kenampakan yang berbeda. Di Thailand, Garuda dikenal dengan istilah Krut atau Pha Krut.

Prambanan juga memiliki relief candi yang memuat kisah Ramayana. Menurut para ahli, relief itu mirip dengan cerita Ramayana yang diturunkan lewat tradisi lisan. Relief lain yang menarik adalah pohon Kalpataru yang dalam agama Hindu dianggap sebagai pohon kehidupan, kelestarian dan keserasian lingkungan. Di Prambanan, relief pohon Kalpataru digambarkan tengah mengapit singa. Keberadaan pohon ini membuat para ahli menganggap bahwa masyarakat abad ke-9 memiliki kearifan dalam mengelola lingkungannya.

Sama seperti sosok Garuda, Kalpataru kini juga digunakan untuk berbagai kepentingan. Di Indonesia, Kalpataru menjadi lambang Wahana Lingkungan Hidup (Walhi). Bahkan, beberapa ilmuwan di Bali mengembangkan konsep Tri Hita Karana untuk pelestarian lingkungan dengan melihat relief Kalpataru di candi ini. Pohon kehidupan itu juga dapat ditemukan pada gunungan yang digunakan untuk membuka kesenian wayang. Sebuah bukti bahwa relief yang ada di Prambanan telah mendunia.

Kalau cermat, anda juga bisa melihat berbagai relief burung, kali ini burung yang nyata. Relief-relief burung di Candi Prambanan begitu natural sehingga para biolog bahkan dapat mengidentifikasinya sampai tingkat genus. Salah satunya relief Kakatua Jambul Kuning (Cacatua sulphurea) yang mengundang pertanyaan. Sebabnya, burung itu sebenarnya hanya terdapat di Pulau Masakambing, sebuah pulau di tengah Laut Jawa. Lalu, apakah jenis itu dulu pernah banyak terdapat di Yogyakarta? Jawabannya silakan cari tahu sendiri. Sebab, hingga kini belum ada satu orang pun yang bisa memecahkan misteri itu.

Prambanan, Candi Hindu Tercantik di Dunia

Standar

Prambanan, Candi Hindu Tercantik di Dunia

Candi Prambanan adalah bangunan luar biasa cantik yang dibangun di abad ke-10 pada masa pemerintahan dua raja, Rakai Pikatan dan Rakai Balitung. Menjulang setinggi 47 meter (5 meter lebih tinggi dari Candi Borobudur), berdirinya candi ini telah memenuhi keinginan pembuatnya, menunjukkan kejayaan Hindu di tanah Jawa. Candi ini terletak 17 kilometer dari pusat kota Yogyakarta, di tengah area yang kini dibangun taman indah.

prambanan cantik tercantik

prambanan cantik tercantik

Ada sebuah legenda yang selalu diceritakan masyarakat Jawa tentang candi ini. Alkisah, lelaki bernama Bandung Bondowoso mencintai Roro Jonggrang. Karena tak mencintai, Jonggrang meminta Bondowoso membuat candi dengan 1000 arca dalam semalam. Permintaan itu hampir terpenuhi sebelum Jonggrang meminta warga desa menumbuk padi dan membuat api besar agar terbentuk suasana seperti pagi hari. Bondowoso yang baru dapat membuat 999 arca kemudian mengutuk Jonggrang menjadi arca yang ke-1000 karena merasa dicurangi.

Candi Prambanan memiliki 3 candi utama di halaman utama, yaitu Candi Wisnu, Brahma, dan Siwa. Ketiga candi tersebut adalah lambang Trimurti dalam kepercayaan Hindu. Ketiga candi itu menghadap ke timur. Setiap candi utama memiliki satu candi pendamping yang menghadap ke barat, yaitu Nandini untuk Siwa, Angsa untuk Brahma, dan Garuda untuk Wisnu. Selain itu, masih terdapat 2 candi apit, 4 candi kelir, dan 4 candi sudut. Sementara, halaman kedua memiliki 224 candi.

Memasuki candi Siwa yang terletak di tengah dan bangunannya paling tinggi, anda akan menemui 4 buah ruangan. Satu ruangan utama berisi arca Siwa, sementara 3 ruangan yang lain masing-masing berisi arca Durga (istri Siwa), Agastya (guru Siwa), dan Ganesha (putra Siwa). Arca Durga itulah yang disebut-sebut sebagai arca Roro Jonggrang dalam legenda yang diceritakan di atas.

Di Candi Wisnu yang terletak di sebelah utara candi Siwa, anda hanya akan menjumpai satu ruangan yang berisi arca Wisnu. Demikian juga Candi Brahma yang terletak di sebelah selatan Candi Siwa, anda juga hanya akan menemukan satu ruangan berisi arca Brahma.

Candi pendamping yang cukup memikat adalah Candi Garuda yang terletak di dekat Candi Wisnu. Candi ini menyimpan kisah tentang sosok manusia setengah burung yang bernama Garuda. Garuda merupakan burung mistik dalam mitologi Hindu yang bertubuh emas, berwajah putih, bersayap merah, berparuh dan bersayap mirip elang. Diperkirakan, sosok itu adalah adaptasi Hindu atas sosok Bennu (berarti ‘terbit’ atau ‘bersinar’, biasa diasosiasikan dengan Dewa Re) dalam mitologi Mesir Kuno atau Phoenix dalam mitologi Yunani Kuno. Garuda bisa menyelamatkan ibunya dari kutukan Aruna (kakak Garuda yang terlahir cacat) dengan mencuri Tirta Amerta (air suci para dewa).

Kemampuan menyelamatkan itu yang dikagumi oleh banyak orang sampai sekarang dan digunakan untuk berbagai kepentingan. Indonesia menggunakannya untuk lambang negara. Konon, pencipta lambang Garuda Pancasila mencari inspirasi di candi ini. Negara lain yang juga menggunakannya untuk lambang negara adalah Thailand, dengan alasan sama tapi adaptasi bentuk dan kenampakan yang berbeda. Di Thailand, Garuda dikenal dengan istilah Krut atau Pha Krut.

Prambanan juga memiliki relief candi yang memuat kisah Ramayana. Menurut para ahli, relief itu mirip dengan cerita Ramayana yang diturunkan lewat tradisi lisan. Relief lain yang menarik adalah pohon Kalpataru yang dalam agama Hindu dianggap sebagai pohon kehidupan, kelestarian dan keserasian lingkungan. Di Prambanan, relief pohon Kalpataru digambarkan tengah mengapit singa. Keberadaan pohon ini membuat para ahli menganggap bahwa masyarakat abad ke-9 memiliki kearifan dalam mengelola lingkungannya.

Sama seperti sosok Garuda, Kalpataru kini juga digunakan untuk berbagai kepentingan. Di Indonesia, Kalpataru menjadi lambang Wahana Lingkungan Hidup (Walhi). Bahkan, beberapa ilmuwan di Bali mengembangkan konsep Tri Hita Karana untuk pelestarian lingkungan dengan melihat relief Kalpataru di candi ini. Pohon kehidupan itu juga dapat ditemukan pada gunungan yang digunakan untuk membuka kesenian wayang. Sebuah bukti bahwa relief yang ada di Prambanan telah mendunia.

Kalau cermat, anda juga bisa melihat berbagai relief burung, kali ini burung yang nyata. Relief-relief burung di Candi Prambanan begitu natural sehingga para biolog bahkan dapat mengidentifikasinya sampai tingkat genus. Salah satunya relief Kakatua Jambul Kuning (Cacatua sulphurea) yang mengundang pertanyaan. Sebabnya, burung itu sebenarnya hanya terdapat di Pulau Masakambing, sebuah pulau di tengah Laut Jawa. Lalu, apakah jenis itu dulu pernah banyak terdapat di Yogyakarta? Jawabannya silakan cari tahu sendiri. Sebab, hingga kini belum ada satu orang pun yang bisa memecahkan misteri itu.

Nah, masih banyak lagi yang bisa digali di Prambanan. Anda tak boleh jemu tentunya. Kalau pun akhirnya lelah, anda bisa beristirahat di taman sekitar candi. Tertarik? Datanglah segera. Sejak tanggal 18 September 2006, anda sudah bisa memasuki zona 1 Candi Prambanan meski belum bisa masuk ke dalam candi. Beberapa kerusakan akibat gempa 27 Mei 2006 lalu kini sedang diperbaiki.

Museum Prambanan

Standar

Museum Prambanan

Di dalam kompleks taman purbakala candi Prambanan terdapat sebuah museum yang menyimpan berbagai temuan benda bersejarah purbakala. Museum ini terletak di sisi utara Candi Prambanan, antara candi Prambanan dan candi Lumbung. Museum ini dibangun dalam arsitektur tradisional Jawa, berupa rumah joglo. Koleksi yang tersimpan di museum ini adalah berbagai batu-batu candi dan berbagai arca yang ditemukan di sekitar lokasi candi Prambanan; misalnya arca lembu Nandi, resi Agastya, Siwa, Wishnu, Garuda, dan arca Durga Mahisasuramardini, termasuk pula batu Lingga Siwa, sebagai lambang kesuburan.

museum prambanan

museum prambanan

Replika harta karun emas temuan Wonoboyo yang terkenal itu, berupa mangkuk berukir Ramayana, gayung, tas, uang, dan perhiasan emas, juga dipamekan di museum ini. Temuan Wonoboyo yang asli kini disimpan di Museum Nasional Indonesia di Jakarta. Replika model arsitektur beberapa candi seperti Prambanan, Borobudur, dan Plaosan juga dipamerkan di museum ini. Museum ini dapat dimasuki secara gratis oleh pengunjung taman purbakala Prambanan karena tiket masuk taman wisata sudah termasuk museum ini. Pertunjukan audio visual mengenai candi Prambanan juga ditampilkan disini.

Relief Candi Prambanan

Standar

Relief Candi Prambanan

relief candi prambanan

relief candi prambanan

 

Ramayana dan Krishnayana

Candi ini dihiasi relief naratif yang menceritakan epos Hindu; Ramayana dan Krishnayana. Relif berkisah ini diukirkan pada dinding sebelah dalam pagar langkan sepanjang lorong galeri yang mengelilingi tiga candi utama. Relief ini dibaca dari kanan ke kiri dengan gerakan searah jarum jam mengitari candi. Hal ini sesuai dengan ritual pradaksina, yaitu ritual mengelilingi bangunan suci searah jarum jam oleh peziarah. Kisah Ramayana bermula di sisi timur candi Siwa dan dilanjutkan ke candi Brahma temple. Pada pagar langkan candi Wisnu terdapat relief naratif Krishnayana yang menceritakan kehidupan Krishna sebagai salah satu awatara Wishnu.

Relief Ramayana menggambarkan bagaimana Shinta, istri Rama, diculik oleh Rahwana. Panglima bangsa wanara (kera), Hanuman, datang ke Alengka untuk membantu Rama mencari Shinta. Kisah ini juga ditampilkan dalam Sendratari Ramayana, yaitu pagelaran wayang orang Jawa yang dipentaskan secara rutin di panggung terbuka Trimurti setiap malam bulan purnama. Latar belakang panggung Trimurti adalah pemandangan megah tiga candi utama yang disinari cahaya lampu.

Lokapala, Brahmana, dan Dewata

Di seberang panel naratif relief, di atas tembok tubuh candi di sepanjang galeri dihiasi arca-arca dan relief yang menggambarkan para dewata dan resi brahmana. Arca dewa-dewa lokapala, dewa surgawi penjaga penjuru mata angin dapat ditemukan di candi Siwa. Sementara arca para brahmana penyusun kitab Weda terdapat di candi Brahma. Di candi Wishnu terdapat arca dewata yang diapit oleh dua apsara atau bidadari kahyangan.

Panil Prambanan: Singa dan Kalpataru

Di dinding luar sebelah bawah candi dihiasi oleh barisan relung (ceruk) yang menyimpan arca singa diapit oleh dua panil yang menggambarkan pohon hayat kalpataru. Pohon suci ini dalam mitologi Hindu-Buddha dianggap pohon yang dapat memenuhi harapan dan kebutuhan manusia. Di kaki pohon Kalpataru ini diapit oleh pasangan kinnara-kinnari (hewan ajaib bertubuh burung berkepala manusia), atau pasangan hewan lainnya, seperti burung, kijang, domba, monyet, kuda, gajah, dan lain-lain. Pola singa diapit kalpataru adalah pola khas yang hanya ditemukan di Prambanan, karena itulah disebut “Panil Prambanan”.